Hal Yang Harus Di Periksa Sebelum Mudik
Minggu, Agustus 12, 2012 | Author: Sabudhi Alviannur

Pemudik yang ingin pulang kampung naik sepeda motor boleh dibilang saat ini paling nyaman. Terutama jarak tempuhnya dari Jakarta menuju Jawa dan sebaliknya, terhindar dari kemacetan. Supaya lancar ke tempat tujuan, para bikers perlu mendata komponen fast moving yang perlu diperiksa kondisinya. Dan bila perlu diganti agar perjalanan lancar.
Barangkali, tidak semua pemilik motor paham akan komponen fast moving. Apalagi langkah serta waktu pengecekan masing-masing bagian umurnya berlainan. Sehingga kemungkinan terjadi selisih waktu atau jarak ketika proses penggantian komponen.

Inilah komponen tersebut.

Oli Mesin
Jika oli masih punya jarak tempuh 1.000 km, sedangkan rute mudik di atas itu, sebaiknya diganti baru. Karena, untuk sekali penggantian oli punya masa pakai 2 bulan atau 2000 – 3.000 km. Selain itu, untuk menjaga performa dan kerja mesin. “Oli yang sudah lama tetap terus dipakai, kualitasnya turun dan mempercepat keausan permukaan yang digesek.

Busi
Wajib diganti bila sudah menempuh 6.000 km atau 4 bulan dan pengecekan dilakukan setiap 3.000 km. Jika lewat dari batas waktu tersebut, biasanya ada endapan arang atau elektroda busi sedikit aus. Sehingga mengakibatkan motor sulit hidup atau tenaga motor berkurang.
Bila sisa waktu pemakaian tinggal 1.000 km, sebaiknya ganti baru kalau jaraknya lebih dari itu. Seumpama harus dibersihkan, gunakan sikat kawat dan ampelas. Kemudian setting celah busi pakai filler ukuran 0,6 – 0,7 mm.
  


Rantai
Kalaupun harus mengganti rantai, mesti satu set. Selain rantai, juga berikut gigi utama dan yang kecil. Untuk penggantian memang tak ada batas waktu. Tapi hampir semua mekanik menyarankan memeriksa rantai setiap 4.000 km.
Untuk memastikan rantai harus diganti, melihat kekenduran dan posisi penyetelannya. Jika baut penyetelan sudah mentok ke belakang, rantai sebaiknya diganti saja. “Ganti harus satu set dengnan gir. Sebab, kalau mata gir sudah lancip akan mengikis rantai yang baru.

Kampas rem
Waktu penggantian kampas rem cakram dan kampas rem teromol syaratnya tidak jauh dengan rantai penggerak. Disarankan memeriksanya setiap 4.000 km. Untuk memeriksa batas waktu pengantian kampas rem di teromol, caranya jauh lebih mudah. Bisa dilacak lewat jarum penunjuk di tuas pengukit yang ada di teromol.
Sementara untuk perangkat model cakram, memastikan ketebalan kampas bisa diintip dari batas volume minyak rem di master rem. “Atau kalau mau sedikit repot, lihat kedalaman alur calah di kampas apakah sudah mulai rata. Sebab itu tanda kalau kampas minta diganti.

Ban
Termasuk salah satu komponen paling vital dan perlu pengecekan ekstra, terutama ketebalan alur atau kembang ban. Bila kembangnya sudah aus, memungkinkan keseimbangan motor jadi terganggu. Bahkan, tingkat gesek dan pengereman ban ke aspal jadi kurang maksimal. Disarankan untuk memeriksa ketebalan setiap 4.000 km. Sebab, bila batas pemakaian kembang ban sudah melebihi ukuran 1,6 mm sebaiknya ban diganti baru. Itu baru aman.

|
This entry was posted on Minggu, Agustus 12, 2012 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 comments: